Indonesian
Sunday 1st of August 2021
940
0
نفر 0
0% این مطلب را پسندیده اند

Pengertian Aliran Maturidiyah

Berdasarkan buku Pengantar Teologi Islam, aliran Maturidiyah diambil dari nama pendirinya, yaitu Abu Mansur Muhammad bin Muhammad. Di samping itu, dalam buku terjemahan oleh Abd. Rahman Dahlan dan Ahmad Qarib menjelaskan bahwa pendiri aliran maturidiyah yakni Abu Manshur al-Maturidi, kemudian namanya dijadikan sebagai nama aliran ini.

Selain itu, definisi dari aliran Maturidiyah adalah aliran kalam yang dinisbatkan kepada Abu Mansur al-Maturidi yang berpijak kepada penggunaan argumentasi dan dalil aqli kalami. Sejalan dengan itu juga, aliran Maturidiyah merupakan aliran teologi dalam Islam yang didirikan oleh Abu Mansur Muhammad al-Maturidiyah dalam kelompok Ahli Sunnah Wal Jamaah yang merupakan ajaran teknologi yang bercorak rasional.

Jika dilihat dari metode berpikir dari aliran Maturidiyah, aliran ini merupakan aliran yang memberikan otoritas yang besar kepada akal manusia, tanpa berlebih-lebihan atau melampaui batas, maksudnya aliran Maturidiyah berpegang pada keputusan akal pikiran dalam hal-hal yang tidak bertentangan dengan syara’. Sebaliknya jika hal itu bertentangan dengan syara’, maka akal harus tunduk kepada keputusan syara’.

Berdasarkan prinsip pendiri aliran Maturidiyah mengenai penafsiran Al-Qur’an yaitu kewajiban melakukan penalaran akal disertai bantuan nash dalam penafsiran Al-Qur’an. Dalam menfsirkan Al-Qur’an al-Maturidi membawa ayat-ayat yang mutasyabih (samar maknanya) pada makna yang muhkam (terang dan jelas pengertiannya). Ia menta’wilkan yang muhtasyabih berdasarkan pengertian yang ditunjukkan oleh yang muhkam. Jika seorang mikmin tidak mempunyai kemampuan untuk menta’wilkannya, maka bersikap menyerah adalah lebih selamat.

Jadi dalam pena’wilan Al-Qur’an, al-Maturudi sangat berhati-hati walaupun beliau menjadikan akal suatu kewajiban dalam penafsiran suatu ayat. Penulis setuju dengan sikap al-Maturudi dalam menafsirkan ayat yang mutasyabih, yakni dengan mencari pentunjuk dari ayat yang muhkam dan dikombinasikan dengan penalaran akal pikiran yang apabila seseorang tidak bisa mena’wilkan ayat tersebut, maka orang itu dianjurkan untuk tidak mena’wilkannya.

Maka dari bererapa pengertian di atas, kami bisa memberikan simpulan bahwa aliran Maturidiyah merupakan aliran yang namanya diambil dari nama pendirinya yakni al-Maturudi. Aliran ini menggunakan akal dalam analogi pemikiran atau penafsiran ayat, namun hal itu bukan menjadi hal yang mutlak karena apabila terdapat keputusan akal yang bertentangan dengan syara’, maka itu ditolak.

940
0
0% (نفر 0)
 
نظر شما در مورد این مطلب ؟
 
امتیاز شما به این مطلب ؟
اشتراک گذاری در شبکه های اجتماعی:

latest article

Cinta Nabi Kepada Hasan
Mutiara Hikmah dari Imam Hasan Askari as
Bekal dan Syarat Al-Qur’an untuk Seorang Da’i
Peristiwa Asyura, Kemasan Lain Kebatilan Melawan Kebenaran
Etika Makan dan Minum dalam Pandangan Imam Ali as
Kearifan dan Keadilan Ilahi
Mutiara Hikmah dari Imam Hasan Askari as
Wasiat Amirul Mu’minin as kepada Kumail ra, bag X
Hadis Akhlak Ushul Kafi: Berbuat Baik dengan Orang Tua
Pengertian Aliran Maturidiyah

latest article

Cinta Nabi Kepada Hasan
Mutiara Hikmah dari Imam Hasan Askari as
Bekal dan Syarat Al-Qur’an untuk Seorang Da’i
Peristiwa Asyura, Kemasan Lain Kebatilan Melawan Kebenaran
Etika Makan dan Minum dalam Pandangan Imam Ali as
Kearifan dan Keadilan Ilahi
Mutiara Hikmah dari Imam Hasan Askari as
Wasiat Amirul Mu’minin as kepada Kumail ra, bag X
Hadis Akhlak Ushul Kafi: Berbuat Baik dengan Orang Tua
Pengertian Aliran Maturidiyah

 
user comment