Indonesian
Sunday 26th of September 2021
331
0
نفر 0
0% این مطلب را پسندیده اند

Tawadhu (6/Selesai)

Tawadhu (6/Selesai)



“Aku berkata, ‘Wahai Abu Abdillah, berilah aku pesan wasiat.’

“Beliau berkata;

أُوصيك بتسعة أشياء، فإنَّها وصيَّتي لمريدي الطريق إلى الله تعالى، والله أسأل أن يوفِّقك لاستعماله : ثلاثة منها في رياضة النفس، وثلاثة منها في الحلم، وثلاثة منها في العلم، فاحفظها وإيَّاك والتهاون بها.

‘Aku berwasiat kepadamu dengan sembilan sesuatu, sesungguhnya ini adalah wasiatku bagi orang yang menghendaki jalan menuju Allah Ta’ala. Aku berharap Allah memberimu taufik menggunakannya. Tiga antaranya berkenaan dengan penempaan jiwa, tiga lainnya berkenaan dengan lemah lembut, dan tiga lagi berkenaan dengan ilmu. Maka jagalah wasiat ini, dan janganlah menyepelekannya.’”

Unwan berkata, “Wasiat itu melegakan hatiku kepada beliau.”

Unwan berkata; “Beliau berkata;

أمَّا اللواتي في الرياضة : فإيَّاك أن تأكل ما لا تشتهيه; فإنَّه يورث الحماقة والبله، ولا تأكل إلاَّ عند الجوع، وإذا أكلت فكل حلالاً، وسمِّ الله، واذكر حديث الرسول (ص): ما ملأ آدميٌّ وعاءً شرَّاً من بطنه، فإن كان ولابدَّ فثلث لطعامه، وثلث لشرابه، وثلث لنَفَسه.

‘Mengenai penempaan jiwa, janganlah memakan apa yang tidak kamu inginkan, karena menyebabkan kebodohan dan kedunguan. Jangan makan kecuali ketika lapar, dan jika kamu makan maka makanlah yang halal, dan sebutlah Nama Allah. Aku kutipkan hadis Rasulullah SAW; Anak keturunan Adam tidak pernah mengisi bejana lebih buruk daripada perutnya. Jika memang harus melakukannya maka hendaknya sepertiga untuk makannya, sepertiga lain untuk minumnya, dan sepertiga lagi untuk nafasnya.

وأمَّا اللواتي في الحلم فمَنْ قال لك : إن قلت واحدة سمعت عشراً، فقل : إن قلت عشراً لم تسمع واحدة، ومَنْ شتمك فقل له : إن كنت صادقاً فيما تقول فأسأل الله أن يغفر لي، وإن كنت كاذباً فيما تقول فالله أسأل أن يغفر لك، ومَنْ ومن وعدك بالخني فعده بالنصيحة والرعاء .

‘Mengenai lemah lembut, maka siapa berkata kepadamu; “Jika kamu berkata satu kalimat maka kamu mendengar sepuluh kalimat”, maka katakanlah, “Jika aku berkata sepuluh kalimat kamu tidak mendengar satu kalimatpun.” Siapa yang menghujatmu maka katakanlah kepadanya, “Jika apa yang kamu katakan itu benar maka aku memohon kepada Allah agar mengampuniku, sedangkan jika kamu berdusta maka aku memohonkan kepadaNya agar mengampunimu. Siapa yang berjanji keji kepadamu maka berilah dia janji nasihat dan perhatian.”’

وأمَّا اللواتي في العلم : فاسأل العلماء ما جهلت، وإيَّاك أن تسألهم تعنُّتاً وتَجْرِبة، وإيّاك أن تعمل برأيك شيئاً، وخذ بالاحتياط في جميع ما تجد إليه سبيلاً، واهرب من الفتيا هربك من الأسد، ولا تجعل رقبتك للناس جسراً. قم عنِّي يا أبا عبدالله فقد نصحت لك، ولا تفسد عليَّ وردي; فإنِّي امرؤ ضنين بنفسي، والسلام على مَنْ اتَّبع الهدى.

‘Mengenai ilmu, bertanyalah kepada ulama apa yang tidak kamu ketahui. Janganlah sekali-kali bertanya kepada mereka dalam rangka fanatik dan menguji, dan janganlah mengamalkan pendapat sendiri sedikitpun. Ambillah dengan hati-hati dalam segala apa yang kamu temukan sebagai jalan kepadanya. Hindarilah berfatwa sebagaimana kamu kabur dari singa, dan janganlah kamu menjadikan lehermu sebagai jembatan bagi orang-orang. Bangkitlah dariku, wahai Abu Abdillah, sungguh aku telah bernasihat kepadamu, dan janganlah kamu merusak wirid-wiridku, sesungguhnya aku adalah orang yang kikir akan diriku. Salam sejahtera atas orang yang mengikuti petunjuk.’”

Ulama rabbani tidak mungkin bertakabur akan ilmunya antara lain karena ilmu adalah hujjah, dan dari aspek ini urusan seorang yang alim atau berpengetahuan lebih krusial daripada urusan orang yang tak berpengetahuan.

Diriwayatkan bahwa Imam Jakfar Al-Shadiq as berkata;

يُغفَر للجاهل سبعون ذنباً قبل أن يُغفَر للعالم ذنب واحد.

“Orang yang bodoh akan diampuni 70 dosanya sebelum satu dosa orang yang berpengetahuan diampuni.”[1]

Rasulullah SAW bersabda;

مَنْ ازداد علماً ولم يزدد هدىً لم يزدد من الله إلاّ بعداً.

“Barangsiapa bertambah ilmunya tapi tidak bertambah petunjuk (baginya) maka tidak menambah kecuali kejauhan dari Allah.”[2]

Beliau juga bersabda;

أشدّ الناس عذاباً يوم القيامة عالم لم ينفعه علمه.

“Orang yang paling pedih azabnya di hari kiamat ialah orang berilmu tapi ilmunya tak bermanfaat baginya.”[3]

Diriwayatkan oleh Mas’adah bin Ziyad dengan sanad yang sahih dari Imam Jakfar Al-Shadiq as dari para leluhurnya bahwa Imam Ali as berkata;

إنَّ في جهنَّم رحىً تطحن خمساً، أفلا تسألون ما طحنها ؟

“Sesungguhnya di neraka Jahannam terdapat gilingan yang menggiling lima (golongan). Tidakkah kalian bertanya apa yang digiling itu?”

Beliau ditanya, ‘Apa yang digiling itu, wahai Amirul Mukminin?’

Beliau menjawab;

العلماء الفجرة، والقُرَّاء الفسقة والجبابرة الظلمة، والوزراء الخونة، والعرفاء الكذبة.

“Para ulama yang fajir, para pembaca Al-Quran yang fasik, para penguasa yang zalim, para menteri yang berkhianat, dan para arif yang berdusta.”[4]

(Selesai)

CATATAN :

[1] Bihar Al-Anwar, jilid 2, hal. 27.

[2] Ibid, hal. 37.

[3] Ibid, hal. 38.

[4] Ibid, hal. 107, dan Al-Khishal, hal. 292.

331
0
0% (نفر 0)
 
نظر شما در مورد این مطلب ؟
 
امتیاز شما به این مطلب ؟
اشتراک گذاری در شبکه های اجتماعی:

latest article

Apa yang menjadi sebab Rasulullah Saw mati diracun?
Kisah Pertobatan Adam dan Hawa, tamat
Mari Kembalikan Peran Agama
Apa manfaat belajar IPTEK (ilmu pengetahuan teknologi) untuk dunia akhirat?
Mengapa Allah Swt Menguji Manusia
LOGIKA HADIS 72 BIDADARI
4. Doa Jawsyan Kabir
Keberuntungan dalam Perspektif Islam
Tawadhu (6/Selesai)
IPI Iran Kecam Tragedi Kemanusiaan di Colombo Srilanka

 
user comment