Indonesian
Sunday 5th of July 2020
  3710
  0
  0

Ukiran Cincin Rasulullah Saw dan Maksumin as

Ukiran cincin Rasulullah Saw Abdullah bin Sinnan mengatakan, kami sedang berbicara dengan imam as tentang cincin Rasulullah Saw dan beliau mengatakan: “Apakah kau ingin aku tunjukkan?” Aku menjawab:
Ukiran Cincin Rasulullah Saw dan Maksumin as


Ukiran cincin Rasulullah Saw
 
 
 
Abdullah bin Sinnan mengatakan, kami sedang berbicara dengan imam as tentang cincin Rasulullah Saw dan beliau mengatakan: “Apakah kau ingin aku tunjukkan?” Aku menjawab: iya. Kemudian beliau menyuruhku untuk mengambil kantong stampel dari dalam rumah. Kemudian imam membuka kantung itu mengambil satu cincin yang terbuat dari perak dan dengan batu berwarna hitam berukir:
 
 


 
 
مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللّهِ
 
 
 
Diriwayatkan dari ketika nama dan seruan Rasulullah Saw serta pengakuan beliau sebagai nabi sampai ke telinga raja Habasyah (di Mesir), raja berkata kepada orang-orang di sekitarnya: “Aku harus menguji lelaki itu; aku akan mengirim berbagai hadiah kepadanya dan (darinya) aku akan mengetahui kebenaran klaimnya.”
 
 
 
Kemudian dikirim hadiah berharga untuk Rasulullah Saw dari raja Habasyah berupa batu-batu mulia seperti ruby dan akik. Ketika hadiah itu sampai ke tangan Rasulullah Saw, beliau membagi-bagi hadiah tersebut di antara para sahabat dan beliau hanya mengambil satu batu akik merah. Beliau kemudian menyuruh Amirul Mukminin Ali bin Abi Thalib as untuk membawa batu akik itu kepada seseorang untuk diukir di atasnya dan beliau berkata: “Aku ingin ditulis dalam satu baris:
 
 
 
لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللّهِ
 
Imam Ali as pun membawa batu akik itu kepada pengukir dan memberitahunya untuk mengukir dua kalimat dalam dua baris: “Ukirlah satu kalimat:
 
لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللّهِ
 
yang dinginkan Rasulullah Saw dan satu kalimat di baris kedua:
 
مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللّهِ
 
yang aku inginkan.”
 
 
 
Setelah beberapa waktu Imam Ali as mengambil batu tersebut dari pengukir dan memberikannya kepada Rasulullah Saw. Nabi Muhammad Saw melihat ada tiga baris kalimat pada batu akiknya dan beliau berkata: “Wahai Ali! Aku katakan padamu untuk menulis tidak lebih dari satu baris dan sekarang tertulis tiga baris kalimat.”
 
 
 
Imam Ali as menjawab, “Wahai Rasulullah, aku bersumpah demi kebenaranmu, aku tidak mengatakan kepada pengukir kecuali yang kau inginkan (لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللّهِ) dan (مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللّهِ ) yang aku suka.”
 
 
 
Setelah itu malaikat Jibril turun dan berkata: “Wahai Rasulullah, Allah Swt menyampaikan salam sejahtera kepadamu dan Jibril berkata: wahai Rasulullah kau telah perintahkan untuk menulis di atas batu akik itu apa yang kau inginkan dan Ali juga memerintahkan menulis apa yang diinginkannya dan aku juga menulis di atasnya apa yang aku inginkan (عَلِیٌّ وَلِیُّ الله)
 
 
 
Imam Ja’far as-Sadiq berkata: “Rasulullah Saw memiliki dua cincin, salah satunya berukir:
 
لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللّهِ مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللّهِ
 
Dan satu cincin lainnya berukiran:
 
صَدَقَ اللّه
 
 
 
Ukiran cincin Sayyidah Fatimah az-Zahra as
 
 
 
Cincin Sayyidah Fatimah az-Zahra as adalah;
 
آمَنَ المُتَوَکِّلُون
 
 
 



 
 
Ukiran Cincin Imam Ali as
 
 
 
Imam Ja’far as-Sadiq as menuklir riwayat dari ayah beliau dan mengatakan, ukiran cincin Amirul Mukminin as adalah:
 
المُلکُ لِلّهِ
 
Dalam riwayat lain, Imam Ja’far as-Sadiq as juga mengatakan, ukiran cincin Amirul Mukminin as adalah:
 
اللهُ المَلِک
 
Imam Hadi as berkata, pada batu pirus Amirul Mukminin as tertulis:
 
اللهُ المَلِک
 
Dan ketika beliau memegang kekhilafahan lahiriyah, pada batu pirusnya terukir kalimat ini:
 
 
 
المُلکُ للهِ الوَاحِد القَهَّار
 
 
 
Dalam riwayat lain disebutkan bahwa Imam Ali as memiliki empat cincin yang dipakai beliau: ruby untuk kewibawaan dan kebesarannya, akik untuk terhindar dari berbagai bahaya, pirus untuk dukungannya dalam berbagai urusan, serta hadid sin untuk memberikan kekuatan pada masa sulit.
 
 
 
Ukiran pada batu ruby Imam Ali adalah:
 
لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللّهِ المَلِکُ الحَقُّ المُبِین
 
Ukiran pada batu pirus beliau adalah:
 
اللهُ المَلِکُ الحَقِّ
 
Ukiran pada batu hadid sin beliau adalah:
 
العِزَّۀ لِلّهِ جَمِیعاً
 
Dan pada batu akik beliau, terukir kalimat dalam tiga baris
 
مَاشَاءَ الله
 
لاَ قُوَّۀَ اِلاَّ بِاللهِ
 
اَستَغفِرُ اللهِ
 
 
 
Imam Ja’far as-Sadiq as berkata, pada cincin Amirul Mukminin as di mana batunya adalah Hadid sin, terutlis tujuh baris kalimat dan beliau memakai cincin itu pada kondisi sulit dalam perang. Kalimat yang terukir adalah:
 
أَعدَدتُ لِکُلِّ هَولٍ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللّهِ
 
وَ لِکُلِّ کَربٍ لاَ حَولَ لاَ قُوَّۀَ اِلاَّ بِاللهِ
 
وَ لِکُلِّ مُصِیبَةٍ نَازِلَةٍ حَسبِیَ اللهِ
 
وَ لِکُلِّ ذَنبٍ صَغِیرَةٍ وَ کَبِیرَةٍ اَستَغفِرُ اللهِ
 
وَ لِکُلِّ هَمٍّ وَ غَمٍّ فَادِحٍ مَاشَاءَ الله
 
وَ لِکُلِّ نِعمَةٍ مِتَجَدِّدَةٍ الحَمدُ لِلِّه
 
مَا بِعَلِیِّ بنِ اَبِی طَالِبٍ مِن نِعَمٍ فَمِنَ اللهِ


 
 
Disebutkan pula bahwa Imam Ali as memakai incin yang bertuliskan:
 
عَلِّیٌ یُؤمِنُ بِالله
 
 
 
Pada hadis lain diriwayatkan bahwa cincin Imam Ali as terbuat dari perak dan ukiran pada batu mulianya adalah
 
نِعمَ القَادِرُ الله
 
Ketika dalam perang Siffin, Imam Ali as memakai cincin berukiran:
 
مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللّهِ
 
 
 







 
 
Ukiran cincin Imam Hassan al-Mujtaba as
 
 
 
Imam Ali al-Ridho as berkata: pada cincin Imam Hassan as terukir:
 
العِزَّۀ لِلِّه
 
Imam Ja’far as-Sadiq as berkata: pada cincin Imam Hassan as terukir:
 
حَسبِیَ اللهِ
 
Ukiran cincin Imam Hussein as
 
 
 
Imam Ja’far as-Sadiq as menukil riwayat dari kakeknya Imam Sajjad as menyatakan, “Imam Husein as memiliki dua cincin yang bertuliskan:
 
لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهِ عُدَّة لِلِقاَءِ اللهِ
 
اِنَّ اللهَ باَلِغُ اَمرِهِ
 
 
 
Imam Ja’far Sadiq as mengatakan, ukiran pada cincin lain Imam Hussein as adalah:
 
حَسبِیَ الله
 
Dalam hadis lain beliau juga menjelaskan, pada cincin (lain) Imam Hussein as terukir kalimat:
 
اَلحَمدُ لِلّه
 
Beliau juga memiliki cincin bertuliskan:
 
عَلِمتُ فَأَعمَل
 
 
 
Imam Hassan Askari as menukil riwayat dari kakek-kakek beliau dan mengatakan, “Sayyidah Fatimah az-Zahra memiliki cincin dengan batu akik, dan saat sebelum wafat, beliau memberikan cincin itu kepada Imam Hassan Mujtaba as, sampai ketika Imam Hassan as pada detik-detik akhir hayatnya, beliau memberikan cincin itu kepada Imam Hussein as. Imam Hussein as berkata, aku ingin sekali menulis kalimat pada cincin itu. Kemudian dalam mimpi aku bertemu dengan Nabi Isa as dan kepadanya aku berkata: wahai Ruhullah, apa yang harus aku tulis pada cincin ini? Beliau mengatakan:
 
لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللّه المَلِِکُ الحَقُّ المُبِین
 
Kalimat ini tertulis pada bagian pertama kitab Taurat dan bagian akhir kitab Injil.
 
 
 
Ukiran cincin Imam Sajjad as
 
 
 
Imam Ja’far as-Shadiq as berkata: pada cincin Imam Sajjad as tertulis kaliman ini:
 
اَلحَمدُ لِلّه العَلِیُّ العَظِیم
 
 
 
Imam Ali al-Ridho as berkata: pada cincin Imam Zainal Abidin as terukir kalimat
 
خزی و شقی قَاتِلُ الحُسَین بن عَلِی
 
 
 
Almarhum Allamah Majlisi mengatakan: salah satu cincin Imam Sajjad bertuliskan:
 
 
 
وَ مَا تَوفِیقِی إِلاَّ بِالله
 
 
 
Imam Sajjad as juga memakai dua cincin yang diberikan oleh ayah beliau, Imam Hussein as yang masing-masing bertuliskan:
 
 
 
لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهِ عُدَّة لِلِقاَءِ اللهِ
 
اِنَّ اللهَ باَلِغُ اَمرِهِ
 
 
 



 
 
Ukiran cincin Imam Muhammad Baqir as
 
 
 
Imam Ja’far Shadiq as berkata, ukiran cincin ayahku adalah
 
العِزَّۀ لِلّهِ
 
 
 
Imam Ali al-Ridho as meriwayatkan hadis dari kakek beliau, Imam Ja’far as-Sadiq as ketika berkata: ukiran cincin ayahku Imam Muhammad Baqir as adalah
 
ظَنِّی بِــــا للّهِ حَسَنٌ     وَ بِـالنَبِیِّ المُـــؤتَمِنٌ
 
وَ بِـالوَصِیِِّ ذی المَنن     وَ بِـالحُسَینِ وَ الحَسَن
 
 
 
Almarhum Majlisi mengatakan, ukiran salah satu cincin Imam Muhammad Baqir as adalah:
 
رَبِّ لاَ تَذَرنِی فَرداً وَ اَنتَ خَیرُ الوَارِثِین
 
 
 
Ukiran cincin Imam Ja’far as-Sadiq as
 
 
 
Pada suatu hari, Imam Ali al-Ridho as menunjukkan dua cincin kepada salah satu sahabat beliau bernama Bazanthi, yang salah satunya adalah cincin Imam Musa bin Ja’far dan lainnya adalah milik Imam Ja’far as-Sadiq as. Pada cincin Imam Ja’far as-Sadiq terukir kalimat ini:
 
اَنتَ ثِقَتِی فَاعصِمنِی مِنَ النَاسِ
 
 
 
Imam Ali al-Ridho as kepada Hussein bin Khalid berkata, pada cincin Imam Ja’far as-Sadiq as tertulis kalimat ini:
 
اَللّهُ وَلِیِّی وَ عِصمَتِی مِن خَلقِهِ
 
 
 
Suatu hari perawi berpapasan dengan Mu’tab, pembantu Imam Ja’far as-Sadiq as yang membawa sebuah cincin. Perawi bertanya tentang cincin itu. Mu’tab berkata: Ini adalah cincin Imam Ja’far as-Sadiq as. Perawi memegang cincin itu untuk membaca apa yang tertulis pada cincin itu:
 
اَللّهُمَّ اَنتَ ثِقَتِی فَقِنِی شَرَّ خَلقِکَ (*)
 
 
 
Perawi bertanya kepada Imam Ja’far as-Sadiq as tentang hukum mengukir tulisan selain nama pemilik dan ayahnya. Imam menjawab: tidak mengapa, pada cincinku tertulis:
 
اَللّهُ خَالِقُ کُلَّ شَیءٍ
 
 
 
 
 
Ukiran cincin Imam Musa Kadzim as
 
 
 
Suatu hari alskdj Bazanti bertemu Imam as dan beliau menunjukkan dua cincin kepadanya; salah satunya adalah cincin milik Imam Ja’far as-Sadiq as dan lainnya adalah cincin Imam Musa bin Ja’far, di mana pada cincin Imam Kadzim terukir:
 
حَسبِیَ الله
 
Di atas tulisan tersebut terukir bulan sabit dan di bawahnya terukir bunga mawar.
 
 
 
Almarhum Majlisi mengatakan bahwa salah satu cincin Imam Musa Kadzim adalah
 
المُلکُ للهِ وَحدَهُ
 
 
 
Ukiran cincin Imam Ali al-Ridho as
 
 
 
Perawi dari bertanya kepada Imam as soal ukiran cincin beliau dan Imam menjawab: ukiran cincinku adalah
 
مَاشَاءَ اللهِ لاَ قُوَّۀَ اِلاَّ بِاللهِ
 
Namun demikian aku juga memakai cincin ayahku yang berukiran
 
حَسبِیَ الله
 
 
 
Ukiran cincin Imam Jawad as
 
 
 
Ukiran pada cincin Imam Jawad adalah:
 
نِعمَ القَـادِر اللّه
 
 
 
Ukiran cincin Imam Hadi as
 
 
 
Imam Hadi as memiliki dua cincin yang masing-masing berukiran:
 
حِفظُ العُهُود مِن أَخلاَقِ المَعبُودِ
 
اللهُ رَبِّی وَ هُوَ عِصمَتِی مِن خَلقِهِ
 
 
 
Ukiran cincin Imam Hassan Askari as
 
 
 
Ukiran pada cincin Imam Hassan Askari as adalah:
 
سُبحَانَ مَن لَهُ مَقَالِیدُ السَماَوَاتِ وَ الأرضِ
 
 
 
Almarhum Majlisi berkata bahwa salah satu ukiran pada cincin Imam Hassan Askari as adalah:
 
إِنَّ اللّهَ شَهِیدٌ
 
 
 
Ukiran cincin Imam Mahdi as
 
 
 
Tidak diragukan lagi bahwa berdasarkan berbagai hadis, seluruh warisan para anbiya dan imam maksum as termasuk tongkat Nabi Musa as, cincin nabi Sulaiman, al-Quran yang disusun Imam Ali as, dan juga cincin para maksumin as, semuanya berada di tangan Imam Mahdi as.(**) (IRIB Indonesia)

 
 
 
(*) Ukiran-ukiran yang telah disebutkan pada tiga riwayat tersebut adalah satu dari sisi makna akan tetapi kata yang digunakan berbeda, dan itu dikarenakan jumlah cincin atau karena perbedaan periwayatan.
 
 
 
(**) Sumber dan referensi pada hadis-hadis di atas tidak disebutkan dengan alasan sangat banyak.


source : irib
  3710
  0
  0
امتیاز شما به این مطلب ؟

latest article

    Mengapa hari kiamat setiap orang masing-masing sibuk dengan dirinya sendiri-sendiri dan kabur dari ...
    Wajah Allah, Kajian Perbandingan Sunni Syiah
    Phobia Syiah, Rezim Saudi Larang di Masjid Syiah Dikumandangkan Azan
    Ukiran Cincin Rasulullah Saw dan Maksumin as
    Menilik Hikmah Adanya Kiamat
    SYUKUR
    Mulla sadra dan pertanyaan tentang realitas (1)
    Konsep Insan Kamil dalam Perspektif Ibnu Arabi
    Sisi Lain dari Kata “Ikhlas”
    Hasad

 
user comment