Indonesian
Sunday 20th of June 2021
2614
0
نفر 0
0% این مطلب را پسندیده اند

Komunitas Yahudi Ethiopia Unjuk Rasa Menentang Kebijakan Rasial Rezim Zionis

Menurut Kantor Berita ABNA, sejumlah warga Yahudi berdarah Ethiopia jum’at [8/4] sebagaimana hari sebelumnya kembali melakukan aksi unjuk rasa menentang kebijakan rezim Zionis Israel yang sektarian. Para demonstran melakukan aksinya dengan berjalan dari pusat kota ‘Asqalan dibagian selatan Palestina menuju kantor kepolisian rezim Zionis di kota tersebut.
Komunitas Yahudi Ethiopia Unjuk Rasa Menentang Kebijakan Rasial Rezim Zionis

Menurut Kantor Berita ABNA, sejumlah warga Yahudi berdarah Ethiopia jum’at [8/4] sebagaimana hari sebelumnya kembali melakukan aksi unjuk rasa menentang kebijakan rezim Zionis Israel yang sektarian. Para demonstran melakukan aksinya dengan berjalan dari pusat kota ‘Asqalan dibagian selatan Palestina menuju kantor kepolisian rezim Zionis di kota tersebut.

Jibrail Taghabu [31] komandan aksi tersebut dalam penjelasannya berkata, “Kami tidak memiliki ketakutan sama sekali untuk menentang kebijakan yang rasis dan sektarian. Semua warga negara memiliki hak hidup yang sama tanpa dibeda-bedakan.”

Komunitas Yahudi Ethiopia memang sering terlibat bentrok dengan aparat keamanan Israel karena aksi-aksi unjuk rasa mereka. Tidak jarang mereka melakukan aksi demonstasi di Quds dan Tel Aviv, ibu kota Israel. Tidak sedikit akitivis dari komunitas ini telah dijebloskan penjara dan dijatuhi hukuman oleh pihak otoritatif Israel. 

Pekan sebelumnya, ribuan Yahudi Ethiopia melakukan aksi unjuk rasa di kota Tel Aviv. Aksi tersebut dipicu oleh beredarnya video seorang polisi Israel memukul salah seorang warga Yahudi Ethiopia.

Disebutkan, komunitas Yahudi Ethiopia di Israel terdapat sekitar 135 ribu orang. Namun oleh kebijakan pemerintah Israel komunitas ini terpinggirkan. Sebagian besar dari komunitas ini berpendidikan rendah. Komunitas ini datang ke Israel kisaran tahun 1980-1990 sejak pihak otoritatif Isarel mengeluarkan kebijakan menyambut komunitas Yahudi dari negara mana saja untuk bergabung ke Israel. Namun rezim Israel sendiri, justru merupakan negara yang pemerintahannya paling rasis di dunia, dengan kebijakan-kebijakannya yang memarginalisasi suku minoritas di Israel.


source : abna
2614
0
0% (نفر 0)
 
نظر شما در مورد این مطلب ؟
 
امتیاز شما به این مطلب ؟
اشتراک گذاری در شبکه های اجتماعی:

latest article

Surat Terbuka untuk Habib Rizieq
Saya Yakin, mazhab Ahlul Bait adalah juga Islam Sejati itu Sendiri
Ini Masjid yang Sering Dikunjungi Tokoh Dunia
Arahan Dewan Syura ABI Berkaitan Dengan Penyelenggaraan Majelis Duka & Asyura Imam Husein AS ...
Di Hari Raya Qurban, ISIS Sembelih 19 Pemuda Suriah
Saat Iran Habis Dirambah Afifah Ahmad
Pidato Lengkap Imam Khamenei dalam Pertemuan dengan Peserta Kongres Antar Parlemen Negara-Negara ...
Pengakuan Mantan Islam Radikal Abdurrahman Ayyub
Khazanah Trans 7 Memutarbalikan Sejarah Islam
UNESCO Rayakan Hari Internasional Bahasa Arab

 
user comment