Indonesian
Thursday 4th of March 2021
479
0
نفر 0
0% این مطلب را پسندیده اند

Makna Kesuksesan

Makna Kesuksesan

Menurut Kantor Berita ABNA, selama ini dalam benak kita ketika menyinggung seorang ulama besar, maka kita selalu mengkaitkannya dengan orangtuanya atau leluhurnya yang juga sebelumnya memang seorang ulama besar. Bahwa kebanyakan ulama besar lahir dari lingkungan pesantren, dari orangtuanya yang ulama, khatib dan pembimbing ummat sehingga kemudian sang anak melanjutkan garis perjuangan dakwah para leluhurnya dan melanjutkan penyebaran ilmu-ilmu dan tradisi keilmuan yang diwariskan. Ayatullah Nashir Makarim Shirazi adalah ulama besar yang juga merupakan marja taklid sekian dari sedikit ulama yang lahir bukan dari lingkungan agamawan dan pesantren. Terlahir dan tumbuh  dari ayah dan kakek seorang saudagar, Makarim Shirazi justru dikemudian hari malah menjadi ulama besar yang disegani, dengan gelar Ayatullah al Uzhma dengan jutaan pengikut yang tersebar di seluruh dunia.

 

Berikut penuturan Ayatullah Makarim Shirazi sendiri mengenai dirinya, mulai dari kelahiran sampai beliau menjadi ulama besar. Penulis kitab tafsir Al Amtsal ini juga berbagi tips mencapai kesuksesan sejati dibagian akhir penuturannya. Selamat menyimak.

 

Masa Kelahiran

 

Saya lahir di bulan Esfand tahun 1305 HS [sekitar tahun 1926 M] di kota Shiraz di tengah-tengah keluarga yang mencintai agama. Meski ayah dan kakekku dikenal sebagai saudagar, namun keluarga kami sangat cinta dan memiliki kedekatan yang erat dengan ilmu-ilmu agama. Sekalipun bukan ulama dan pelajar agama, ayah saya sangat mencintai dan menggandrungi ayat-ayat Al-Qur’an. Sewaktu saya masih belajar di madrasah Ibtidaiyah, hampir setiap malam, ayah memintaku ke kamarnya dan berkata, “Nashir, bacakan untuk saya Kitab Ayat Muntajebeh dan terjemahannya”. Kitab tersebut adalah kitab kumpulan ayat-ayat pilihan yang dihimpun dan dikaji oleh sejumlah ulama dan di zaman Reza Khan di jadikan buku wajib untuk diajarkan di sekolah-sekolah. Sayapun membacakan untuknya ayat-ayat pilihan itu dan terjemahannya, dan setiap membacakannya, meskipun telah berulang-ulang didengarnya, ayah selalu saja menunjukkan kekagumannya.

 

Saya memiliki nenek, yang tidak bisa membaca dan menulis. Namun beliau memiliki kecerdasan berpikir yang mengagumkan dan hafalan yang kuat. Beliau secara rutin mengikuti pengajian pekanan di masjid. Dan setiap kembali ke rumah ia dengan lancar mengulang kembali yang disampaikan ustad di mimbar kepada seluruh anggota keluarga, termasuk hadits-hadits dan riwayat yang sangat banyak.

 

Karena nenek begitu menyayangi saya, masa kecil saya banyak saya habiskan bersama beliau. Beliau sering menceritakan mengenai kisah para Nabi dan wali-wali Allah. Dan inilah yang kemudian membuat saya semakin hari semakin mencintai dan tertarik untuk mempelajari masalah agama dengan lebih detail. Nenek juga banyak mengetahui dan menguasai tekhnik pengobatan klasik dan sering mengajarkan kepada kami.

 

Nenek sering membawa saya ke masjid. Karena itu sejak kecil saya sudah terbiasa ke masjid. Seingat saya, saya sudah sedemikian aktif mendengarkan ceramah di usia 8 tahun. Apa yang disampaikan ustad di atas mimbar sangat mengagumkan bagi saya, ketertarikan sayapun pada ilmu agama semakin menjadi-jadi.

 

Masa Pendidikan

 

Saya dimasukkan ke sekolah diusia 5 tahun. Karena umur saya belum memenuhi syarat saya hanya dimasukkan di kelas persiapan. Sekolah saya bernama Zainat, dan sangat terkenal di kota Shiraz. Karena saya dinilai berprestasi di kelas dengan hasil-hasil ujian yang memuaskan, sayapun dikecualikan untuk tidak mengikuti tingkatan kelas sebagaimana pada umumnya. Dari kelas persiapan saya langsung digabungkan di kelas 2 dan sedemikian seterusnya sampai akhirnya saya menyelesaikan sekolah dasar dan menengah saya.

 

Selanjutnya saya melanjutkan pendidikan formal di Madrasah Khan, madrasah yang sudah sangat kuno, dalam artian memang berdirinya telah sangat lama, besar dan sangat terkenal. Tempat belajar dan mengajar Filosof terkenal Mullah Sadra Shirazi.

 

Salah seorang ustad saya, almarhum Ayatullah Rabbani Shirazi. Saya pernah berkata kepada beliau, “Saya mohon dipinjamkan kitab Jami’ al Muqadimat, kitab pelajaran tingkatan pertama Hauzah karena saya tidak memilikinya. Saya mohon diizinkan menggunakannya selama 24 jam, setelah itu akan saya kembalikan.” Beliau menanyakan alasannya, saya jelaskan bahwa esoknya saya minta ujian saja. Dia dengan penuh rasa takjub meminjamkannya kepadaku. Dalam sehari semalam, saya mempelajari kitab tersebut, dan kemudian berhasil mendapat nilai yang baik dalam ujian, dan selanjutnya melanjutkan ketingkatan yang lebih tinggi.

 

Saya di hari-hari pelajaran, siang-malam, musim panas dan dingin, di bulan Ramadhan, Muharram dan Shafar, kecuali hari Jum’at dan sebagian dari hari-hari libur resmi, semua hari saya isi dengan belajar dan setiap ke madrasah tidak ada waktu saya habiskan kecuali dengan belajar dan mubahasah [diskusi sambil mengulang pelajaran secara berkelompok, paling minimal dengan dua orang-pent], dan hari demi hari semakin menenggelamkan diri dalam kesibukan belajar, saya semakin hanyut dan merasakan keasyikan yang luar biasa. Saya tidak pernah tenang dan merasa puas dengan pelajaran di kelas, sehingga saya selalu bertanya kepada setiap ustad diluar jam pelajaran, saya selalu meminta kepada mereka untuk memberikan pelajaran yang lebih. Awalnya mereka menolak dan mengacuhkan permintaan saya yang terkesan memaksa mereka. Karena menurut mereka, anak 13 tahun tidak boleh terlalu memaksakan diri belajar, sebab di kemudian hari akan merasa bosan dan bisa berdampak negatif kelak.

 

Meskipun saya telah berusaha dan memaksa untuk diberi kekhususan untuk belajar lebih, namun tetap tidak diizinkan. Dan akhirnya sayapun ikut dengan aturan resmi madrasah. Mungkin kalian akan sulit mempercayainya, bahkan sayapun terkadang sulit menerimanya betapa saya kala itu benar-benar dirasuki kegilaan belajar. Setiap hari di madrasah saya habiskan 8 jam di kelas, sisanya saya isi dengan mubahasah dan belajar sendiri. Meskipun jarak rumah saya dengan madrasah tidak begitu jauh, namun saya sangat jarang pulang, dan menghabiskan waktu siang dan malam di madrasah dengan menenggelamkan diri dalam pengkajian dan belajar.

 

Malam-malam saya isi dengan mengulangi pelajaran, sampai saya benar-benar terkantuk dan tertidur sendiri. Pernah suatu malam saya belajar sebagaimana biasanya. Lewat tengah malam saya mulai terkantuk dan akhirnya tertidur. Waktu itu dalam belajar, semua santri menggunakan lampu minyak. Karena tertidur, saya tidak sempat memadamkan api. Menjelang subuh saya temukan, lampu minyak tersebut dalam keadaan terjatuh, dengan minyak yang berceceran dan disekelilingnya terdapat tumpukan buku yang semalam saya baca. Saya bersyukur dan menyebut itu pertolongan Ilahi yang menujukkan Maha PenyayangNya. Lampu minyak dalam keadaan masih menyala, tertumpah dan disekelilingnya buku namun tidak menyebabkan kebakaran yang bisa mencelakakan saya, karena mungkin seketika itu juga tiba-tiba padam sendiri. 

 

Saya tidak pernah sekalipun berpikir mengenai makanan yang enak dan lezat. Saya makan apa saja yang ada dan yang disediakan. Bahkan karena tenggelam dalam asyiknya belajar, saya kadang sampai lupa makan sama sekali. Inilah yang menyebabkan tubuh saya kurus. Tapi justru dengan itulah saya lebih mengkonsentrasikan diri pada pelajaran dan tidak disibukkan dengan hal-hal yang tidak penting. Secara jasmani saya kurus namun secara batiniah, saya puas dan tidak merasa kekurangan.

 

Kesulitan Ekonomi

 

Sewaktu pertama kali hijrah dan menetap di Qom, secara materi saya didera kesulitan dan keprihatinan yang sangat.

 

Di bulan Ramadhan yang bertepatan dengan musim panas, saya dan teman sekamar saya menjalankan ibadah puasa.  Pernah suatu hari menjelang buka puasa, hatta sekerat rotipun kami tidak punya untuk kami makan. Saya berkata kepada teman saya, “Saya akan pergi sebentar, mencari orang yang akan memberi pekerjaan dan upahnya roti untuk kita makan.” Namun setelah berkeliling saya tidak menemukan satu orangpun yang mau memberi pekerjaan. Terpaksa sayapun menjual beberapa kitab pelajaran yang saya punyai dan sayangi untuk mendapatkan beberapa potong roti. Namun dengan kesulitan tersebut, saya tidak menyerah. Saya yakin bahwa kesulitan itu adalah ujian Ilahi yang pasti akan berlalu.

 

Sewaktu di Najaf, kesulitan hidup sebagaimana yang saya alami di Qom kembali berulang. Saya pernah mengalami kejadian yang tidak pernah akan saya lupakan. Sebenarnya peristiwa yang begitu memalukan. Suatu hari, saya terpaksa harus mandi, dan saat itu satu-satunya tempat mandi adalah permandian umum yang kita harus bayar dengan sejumlah uang. Dan saat itu, saya tidak memiliki uang sama sekali. Akhirnya terpaksa, saya menghadap ke pemilik permandian, dan hendak menyerahkan jam tangan murahan satu-satunya harta yang kupunya sebagai ganti untuk ongkos sewa kamar mandi. Si pemilik, memberi keringanan. Dia berkata, saya bisa menggunakan kamar mandinya, dan membayarnya ketika saya sudah punya uang. Semakin keras dan sulit kehidupan yang saya jalani di jalan ilmu, itu semakin meyakinkan saya akan semakin dekatnya pertolongan Allah SWT.

 

Saya pernah begitu menginginkan untuk selalu bisa terbangun di sepertiga malam untuk mengerjakan shalat malam, yang dengan itu saya bisa lebih mendekatkan diri pada Kekasih Hati. Namun selalu terbangun di penghujung malam diusia saya saat itu adalah sesuatu yang sangat berat dan sulit. Saya kemudian terpikir untuk bisa membeli sebuah jam meja yang memiliki alarm, yang bisa membangunkanku diwaktu yang saya inginkan. Namun ternyata harga satu jam meja mencapai 13 tuman, sementara uang bulananku saat itu hanya 3 tuman, yang pasti diakhir bulan selalu habis tak bersisa. Sehingga saya tidak bisa memilikinya.   

 

Berjalan tahun, masalah ekonomi tidak lagi menjadi persoalan bagiku. Saya mendapat sedikit imbalan dari dakwah dan tabligh yang saya jalankan di bulan Muharram, Safar dan Ramadhan. Dan juga sudah mulai mendapat sedikit bagian dari syahriah Hauzah, namun setelah saya mendapat honor dari tulisan-tulisanku yang dibukukan dan diterbitkan, itu menjadi jawaban dari kesulitan ekonomiku, dan secara total saya tidak lagi mengambil syahriah dari Marja.

 

Sampai saat ini [setelah menjadi ulama marja taklid, pent], saya menjalankan roda perekonomian keluarga dengan modal yang saya dapat dari penjualan buku-buku yang saya tulis. Bukan dari Baitul Mal, meskipun itu setiap bulannya lebih dari 2 milyar tuman yang masuk ke Baitul Mal yang diamanahkan kepada saya. Semua uang itu saya gunakan untuk membiayai aktivitas pendidikan, kerja-kerja amal dan sosial serta untuk syahriah para santri dan asatid Hauzah ilmiah.

 

Mencapai Derajat Mujtahid di Usia 24 Tahun

 

Di kota suci Najaf, saya mendapat pendidikan hauzah di bawah asuhan dan bimbingan Ayatullah al Uzhma Sayyid Abdul Hadi Shirazi, Ayatullah al Uzhma Hakim dan Ayatullah al Uzhma Amuli. Saya sering melakukan tanya jawab dengan para ulama besar tersebut, yang membuat lebih mudah dalam memahami pelajaran. Yang pada akhirnya diusia 24 tahun, melalui persaksian dua ulama besar marja taklid yang masyhur di masa itu, salah seorang diantaranya Syaikhul Fuqaha Ayatullah al Uzhma Ishthahbanati dan Ayatullah al Uzhma Haj Syaikh Muhammad Kashif al Ghita saya mendapat ijazah ijtihad.

 

Pujian atas Karya yang Dihasilkan

 

Sewaktu menulis dan menyelesaikan kitab pertama saya, “Julu_e Haq” [Di Depan Kebenaran] dan kemudian diterbitkan, saya mengirimkan satu buah untuk Ayatullah al Uzhma Burujerdi.

 

Tidak lama, beliau memanggilku, dan sayapun menemuinya. Beliau berkata, “Kaki saya sakit, dan beberapa hari saya tidak bisa masuk mengajar, dengan itu saya memiliki banyak waktu luang untuk belajar. Mata saya tertuju pada buku yang engkau kirimkan buatku. Sayapun kemudian membacanya dari awal sampai akhir dan serius menelaah buah-buah pikiranmu.” Kalimat-kalimat beliau yang ditujukan padaku itu sangat menggetarkan jiwaku. Sangat menakjubkan, seorang ulama besar mau dengan penuh keseriusan membaca buku seorang santri pemula seperti saya dari awal sampai akhir. Dan itu menjadi pelajaran dan ibrah besar bagi saya untuk menghargai ilmu darimanapun datangnya sebagaimana ulama marja tersebut mempertontonkan langsung di depan mataku. Selanjutnya beliau memberi pujian atas karyaku itu dan memberikanku dukungan dan kepercayaan untuk kembali menghasilkan karya-karya yang bermanfaat bagi ummat. Pujian dan dorongan yang sangat berbekas dibenakku, yang membuatku semakin keranjingan menulis dan menghasilkan karya-karya.

 

Masa Pengasingan

 

Sewaktu sebuah artikel yang ditulis Rashidi Mutlaq berisi penghinaan dan pelecehan terhadap Imam Khomeini ra dimuat disebuah surat kabar, sayapun bergabung dalam barisan massa yang berunjuk rasa mengecam penghinaan tersebut. Saya dan para asatid Hauzah Ilmiyah serentak berkumpul di Madrasah Amirul Mukminin as dan melakukan aksi unjuk rasa. Diantara penggalan orasi saya, saya berkata, “Jika kepada ulama besar sekaliber Imam Khomeini saja mereka berani menghina, melecehkan dan tidak menaruh hormat, apalagi kepada selain beliau? Jika kita harus mati karena memprotes penghinaan terhadap ulama dan syiar-syiar Islam mari kita mati bersama, dan jika masih tetap hidup, kitapun harus hidup bersama-sama.” Penggalan orasi itu kemudian menjadi syiar dan slogan dalam aksi unjuk rasa kami. Sampai rezim kemudian menilai saya terlibat dalam aksi perlawanan terhadap pemerintah. Orasi-orasi saya dinilai memprovokasi masyarakat dan disebut makar terhadap Negara. Karena itu saya diasingkan kebeberapa tempat, diantaranya di bagian timur Cabhar, dibagian barat Mahabad dan di Anarak.

 

Menerbitkan Majalah Islami

 

Di masa Pahlavi yang penuh kegelapan dan suram, membaca Koran setiap hari menjadi semacam kewajiban. Sudah menjadi kewajiban ulama dan para pelajar agama untuk menjawab syubhat-syubhat yang begitu gencar dicekokkan kepada masyarakat. Sampai akhirnya saya memutuskan untuk membuat majalah agama yang dengan dukungan dan bantuan beberapa marja taklid, bisa diterbitkan dan disebarkan kepada masyarakat.

 

Majalah tersebut mendapat sambutan luas masyarakat. Yang sebelumnya tirasnya hanya seribu dua ribu eksemplar, melonjak mencapai ratusan ribu eksemplar karena permintaan masyarakat. Majalah tersebut disebar diseluruh penjuru negeri, dibaca dimadrasah, didiskusikan di kampus-kampus, di kantor-kantor pemerintahan, di pasar dan ditempat-tempat umum, bahkan sampai pula di tangan rezim thagut.

 

Dianggap berbahaya, rezim sempat melarang penerbitan majalah tersebut. Hal tersebut kami adukan kepada Ayatullah al Uzhma Burujerdi, yang kemudian bersurat kepada pejabat kota Qom untuk mengizinkan kembali penerbitan majalah tersebut. Ketegangan sempat terjadi, karena kedua belah pihak bersikeras pada sikapnya. Sampai akhirnya karena tekanan dari Ayatullah Burujerdi yang merupakan ulama marja besar kala itu akhirnya pemerintah gentar juga dan mencabut surat pelarangan penerbitan majalah tersebut. Menariknya, diterbitan majalah berikutnya, bagian kementrian meminta dibagian sampul majalah tersebut ditulis, “Diterbitkan dengan Seizin Ayatullah al Uzhma Burujerdi”.

 

Makna Kesuksesan

 

Salah satu yang menjadi ilham dalam kehidupan pribadi dan sosial saya, adalah penggalan dari pesan ayat suci Al-Qur’an, “Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar- benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” [Qs. Al Ankabut: 69]. Itulah yang menginspirasi saya untuk berbuat lebih gigih dalam mencari keridhaan Allah SWT.

 

Banyak yang menyebut orang yang sukses adalah orang yang mencapai tujuannya dengan sependek-pendeknya jalan dengan pengeluaran yang paling sedikit. Namun kesuksesan dalam pandangan saya, adalah yang mencapai tujuannya yang paling tinggi dengan cara-cara yang paling mulia. Tujuan yang paling tinggi itu dalam pandangan masyarakat, multi tafsir, mengandung beragam pandangan. [ada yang menyebut tujuan paling tinggi itu menjadi paling kaya, paling popular, paling berpengaruh dan seterusnya-pent]

 

Seseorang yang merasa dan mengakui dirinya telah sukses, adalah tanda yang menunjukkan dia sesungguhnya bukan orang yang sukes. Orang yang sukses adalah yang begitu mencapai titik tertentu, ia akan merasa belum sukses, dan akan berupaya lebih keras lagi untuk mencapai titik selanjutnya yang lebih tinggi.

 

Apakah Islam melarang orang untuk menjadi yang paling kaya?

 

Jika ada yang berpandangan Islam melarang orang untuk kaya, maka itu adalah kesalahan besar. Harta dan kekayaan bukan saja bukan penghalang untuk mencapai maqam kedekatan dengan Tuhan, melainkan wasilah dan faktor pendukung. Imam Shadiq as berkata, “Dunia adalah wasilah yang baik bagi akhirat.” Riwayat yang lain juga sangat banyak, “Bukan bagian dari kami, yang karena alasan akhirat ia meninggalkan dunianya, dan juga bukan bagian dari kami yang karena alasan dunia dia meninggalkan agamanya.”

 

Kaum muslimin harus memiliki kemuliaan yang sangat tinggi. Jika hari ini yang memimpin dan yang berpengaruh adalah yang memiliki ekonomi yang maju, industri yang maju, budaya yang maju, maka umat Islam tidak boleh menjadi umat yang hina dan memandang remeh pada hal yang demikian. Bahkan sampai mengatakan kemajuan dan kecanggihan tekhnologi bertentangan dengan Islam dan yang mengejarnya bertentangan dengan Al-Qur’an dan ma’arif Islam.

 

Apakah anda memiliki impian, yang anda merasa telah gagal untuk mencapainya?

 

Jika seseorang tidak memiliki impian dan harapan, maka saat itu juga sebenarnya ia sudah mati. Harapanlah yang membuat kita semua bertahan hidup. Harapan dan impian saya adalah, dengan perkhidmatan yang saya lakukan, dan bekal ilmu sedikit yang saya punya, saya berharap mampu mencapai derajat maqam yang lebih tinggi. Kerena perkhidmatan harus terus berlangsung dan memiliki jangkauan yang sangat luas.

 

Yang dimaksud dengan khidmat adalah senantiasa melakukan hal yang dapat memberi manfaat pada orang banyak dan tidak hanya memikirkan kepentingannya sendiri. Dia pergunakan apapun yang dia punya dan bisa, baik itu harta, ilmu, buah pikiran, hasil seni, pemikiran politik, sosial dan sebagainya untuk bermanfaat positif kepada sebanyak-banyaknya orang.

 

Tips untuk meraih kesuksesan sejati

 

Ada tiga jalan untuk mencapai kesuksesan. Pertama, keteraturan dan kedisiplinan dalam pekerjaan. Waktu bersama dengan keluarga dan waktu untuk bekerja harus terbagi dengan baik dan disiplin menjalankannya. Kedua, kesungguhan dan kerja keras. Seseorang yang ingin mencapai kesuksesan namun tidak disertai usaha keras dan kesungguhan, maka ia tidak akan mencapainya, baik itu pekerjaan duniawi maupun untuk kepentingan ukhrawi. Sebagaimana misalnya, seorang astronot, pasti akan berlatih keras untuk bisa bisa berjalan diruang hampa udara, sehingga siap menghadapi hari berangkatnya ke luar angkasa. Ketiga, niat yang ikhlas. Barang siapa yang memiliki aqidah dan keimanan yang kuat kepada Allah SWT, maka ia persembahkan semua yang dikerjakannya untuk Allah SWT. Insya Allah ia akan mencapai kesuksesan yang sejati. 

 


source : Abna
479
0
0% (نفر 0)
 
نظر شما در مورد این مطلب ؟
 
امتیاز شما به این مطلب ؟
اشتراک گذاری در شبکه های اجتماعی:

latest article

Rahasia Keagungan Sayidah Fatimah as
Tafsir Al-Quran, Surat An-Nahl Ayat 120-124
Larangan Allah Mendekati Perbuatan Keji
Mengapa Abdul Mutthalib memberikan nama anaknya dengan nama Abdul Uzza?
Adab-adab Berdoa
Tafsir Al-Quran, Surat Al-Isra Ayat 3-6
Studi Kritis Hadits "Berpegangan kepada al-Quran dan as-Sunnah"
Derajat Orang-orang Dermawan
Apa makna dari kesadaran diri menurut al-Qur’an?
Sifat Jamal dan Jalal Ilahi

 
user comment