Indonesian
Sunday 7th of March 2021
360
0
نفر 0
0% این مطلب را پسندیده اند

Penyewaan Rahim

Penyewaan Rahim

 

Banyak pertanyaan yang telah diajukan kepada para marja’ agung seputar masalah ini dengan redaksi berikut ini:

 

a. Menyewakan rahim dengan indung telur. Yaitu sperma seorang pria disuntikkan ke dalam rahim seorang wanita yang bukan istrinya. Melalui jalan ini, wanita ini bisa memiliki anak.

 

b. Sperma seorang pria dicampur dengan indung telur istrinya di luar rahim, dan lantas disuntukkan ke dalam rahim wanita lain.

 

Jawaban untuk istifta ini sesuai dengan fatwa para marja’ agung Syiah adalah sebagai berikut:

 

1. Ayatullah Uzhman Khamenei

Hal ini tidak masalah, asalkan hal-hal yang diharamkan seperti melihat, memegang, dan lain-lain harus dihindari. Jika seorang bayi lahir dengan cara ini, maka ia bukan anak suami dari wanita yang telah menyewakan rahim. Bayi ini adalah anak dari pria pemilik sperma dan wanita pemilik indung telur.

 

2. Ayatullah Uzhma Sistani

Cara ini tidak masalah.

 

3. Ayatullah Uzhma Makarim Syirazi

Jika sperma dan indung telur dicampur di luar rahim dan lantas disuntikkan ke dalam rahim wanita lain, maka cara ini diperbolehkan. Tetapi, karena cara ini pasti memastikan hal-hal yang haram seperti memandang dan memegang, maka hal ini hanya diperbolehkan dalam kondisi terpaksa.

 

4. Ayatullah Uzhman Shafi Gulpaigani

Tidak masalah asalkan cara ini tidak menyebabkan hal-hal yang haram seperti memandang dan memegang.


source : Shabestan
360
0
0% (نفر 0)
 
نظر شما در مورد این مطلب ؟
 
امتیاز شما به این مطلب ؟
اشتراک گذاری در شبکه های اجتماعی:

latest article

Siapa sajakah di antara para nabi yang termasuk Ulul Azmi? Apa saja kitab-kitab mereka? Mengapa ...
Tentang nilah mut'ah: adakah nikah mut'ah yang telah ada sebelum Rasulullah Saw?
Apa arti akhlak falsafi itu?
Hukum Riba
Bagaimana taubat dalam agama Yahudi dan Kristen apakah sesuai dengan taubat yang diajarkan dalam ...
Pengertian Ulul Albab
Al-Qur’an ditinjau dari tiga aspek merupakan mukjizat, 1. Lafaz; 2. Kandungan; 3. Pembawanya. ...
Mengapa Allah Swt menggunakan kata ganti orang (dhamir) ketiga laki-laki untuk diri-Nya dalam ...
Apa yang menjadi sebab-sebab meletusnya perang Shiffin dan Nahrawan?
Apakah maksud tidak determinis dan tidak bebas mutlak, tetapi pertengahan di antara keduanya? ...

 
user comment