Indonesian
Wednesday 18th of September 2019
  2285
  0
  0

Trik-Trik Arab Saudi dan Setan Besar AS Untuk Menghancurkan Islam [1]

Trik-Trik Arab Saudi dan Setan Besar AS Untuk Menghancurkan Islam [1]

Kita dan bangsa kita yang mulia juga merasa bangga, karena bangsa ini bersama seluruh wujudnya, bersatu dengan Islam dan Al-Qur'an. Kita bangga karena menjadi pengikut madzhab yang ingin membebaskan Al-Qur'an dari kuburan, sekaligus menjadikan kitab ini sebagai buku petunjuk untuk membebaskan manusia dari berbagi ikatan yang membelenggu kaki, tangan, hati, dan akal mereka; ikatan yang membawa manusia ke arah kefanaan, kenisbian, perbudakan, dan penghambaan pada penguasa zalim.

 

Penerjemah: Abu Qurba

Trik-Trik Arab Saudi dan Setan Besar AS Untuk Menghancurkan Islam [1]

Akhir-akhir ini, kekuatan Setan Besar dengan menggunakan pemerintahan yang menyeleweng dari ajaran Islam, yang selalu berbohong atas nama Islam, terus-menerus berupaya untuk menyingkirkan Al-Qur'an. Untuk mengokohkan tujuan syaitaniah ini, negara adidaya dunia turut membantu pula mencetak Al-Qur'an dengan indah dan mengirimkannya ke bebagai penjuru dunia. Dengan tipuan seperti ini, sebenarnya mereka telah mencampakkan Al-Qur'an keluar dari kehidupan. Kita semua melihat betapa Al-Qur'an yang dicetak oleh Muhammad Reza Pahlevi telah menipu sebagian orang.[2] Sebagian ulama yang tidak memahami maksud Pahlevi itu bahkan memuji-mujinya. Kita juga melihat bahwa Raja Fahd [3] setiap tahun menggunakan dana besar yang tak terbatas, yang diambil dari rakyatnya, untuk mencetak Al-Qur'an dalam rangka mendirikan pusat-pusat propaganda madzhab yang anti Al-Qur'an, sekaligus menyebarluaskan faham Wahabi[4] (Salafi), yaitu sebuah madzhab yang tidak memiliki asas kuat sekaligus penuh dengan pandangan khurafat. Al-Qur'an yang mulia ini dijadikan alat untuk mendorong masyarakat yang lalai dari berbagai bangsa untuk berpihak kepada adidaya. Orang-orang inilah yang menggunakan Islam yang mulia dan Al-Qur'an al Karim justru untuk menghancurkan Islam dan Al-Qur'an itu sendiri.

Kita dan bangsa kita yang mulia juga merasa bangga, karena bangsa ini bersama seluruh wujudnya, bersatu dengan Islam dan Al-Qur'an. Kita bangga karena menjadi pengikut madzhab yang ingin membebaskan Al-Qur'an dari kuburan, sekaligus menjadikan kitab ini sebagai buku petunjuk untuk membebaskan manusia dari berbagi ikatan yang membelenggu kaki, tangan, hati, dan akal mereka; ikatan yang membawa manusia ke arah kefanaan, kenisbian, perbudakan, dan penghambaan pada penguasa zalim.

Kita merasa bangga bahwa kita adalah pengikut madzhab yang didirikan oleh Rasulullah atas perintah langsung dari Allah, dan madzhab ini juga ditumbuh kembangkan oleh Imam Ali As, hamba yang telah membebaskan diri dari segala ikatan sekaligus menjadi petugas bagi pembebasan umat manusia dari segala rantai besi dan perbudakan.

Kita merasa bangga bahwa kitab Nahjul Balaghah[5], setelah Al-Qur'an, merupakan kitab teragung yang berisi aturan kehidupan duniawi dan maknawi, kitab tertinggi yang membebaskan manusia, serta kitab yang memuat aturan maknawi dan pemerintahan, yang merupakan jalan pembebasan terbesar; ternyata berasal dari Imam suci kita.

Kita merasa bangga bahwa para Imam Maksum kita, mulai dari Imam Ali As hingga Imam Mahdi As, semua adalah imam kita. Imam Mahdi As adalah penyelamat manusia dan pemilik zaman, yang dengan kekuasaan Allah yang Mahakuasa, masih hidup di tengah kita dan menjadi pengawas segala urusan.

Kita merasa bangga memiliki berbagai kitab bernilai tiada tara, yang berasal dari para Imam Maksum kita, seperti doa-doa yang memberikan kehidupan yang disebut sebagai Qur'an Sha'id (kitab-kitab doa). Kita juga punya Munajat Sya'baniah [6] para imam, Doa Arafah [7] dari Husain bin Ali as., Shahifah Sajjadiah [8] dari Imam Ali bin Husain dan Shahifah Fathimiah [9]yang merupakan kitab yang diilhamkan Allah Swt kepada Fathimah Az-Zahra Sa.

Kita merasa bangga bahwa kita memiliki seorang Baqir al Ulum[10], sebagai pribadi yang tertinggi dalam sejarah, dan tidak ada yang bisa memahami ketinggian posisinya itu selain Allah, Rasulullah Saw dan para Imam Maksum As.

Kita merasa bangga bahwa madzhab kita adalah madzhab Ja'fari, yang meletakkan dasar-dasar sistematika fiqih kita; yang keilmuannya bagaikan sebuah lautan tanpa batas. Fiqih kita merupakan hasil karyanya [11] dan kita merasa bangga telah menjadi pengikut seluruh Imam Maksum a.s.

Kita merasa bangga bahwa para Imam Maksum kita adalah pejuang di jalan Allah dan Islam. Mereka juga pejuang di jalan penegakan Al-Qur'an yang menyuruh umat manusia untuk mendirikan sebuah pemerintahan yang adil. Kita bangga karena dalam usaha mereka untuk menentang pemerintahan yang zalim, mereka telah dipenjara, diasingkan, dan akhirnya gugur sebagai syahid. Dan kita hari ini merasa bangga bahwa kita ingin menegakkan tujuan Al-Qur'an dan sunnah. Kita juga bangga karena berbagai lapisan masyarakat dari bangsa kita telah menyatakan kesiapannya untuk berkorban, baik jiwa maupun raga, di jalan yang besar dan menentukan nasib ini.

Bangsa kita, bahkan jutaan bangsa-bangsa muslim dan kaum tertindas di dunia, merasa bangga karena musuh mereka adalah juga musuh Allah yang Mahabesar, musuh Al-Qur'an al-Karim, dan musuh Islam yang mulia. Kita bangga karena musuh mereka adalah hewan-hewan yang tidak pernah berhenti dalam melakukan kejahatan dan pengkhianatan demi mencapai tujuan jahat mereka. Untuk mencapai posisi kepemimpinan dan keserakahan, orang-orang jahat itu tidak mengenal kawan atau lawan.

Ketahuilah, bahwa panglima tertinggi mereka adalah Amerika Serikat, sebuah negara yang esensinya adalah terorisme yang telah membakar seluruh penjuru dunia. Sementara itu, sekutu AS adalah gerakan Zionisme Internasional[12] yang selalu melakukan kejahatan dalam mencapai tujua tamaknya. Inilah rezim yang wataknya sangat memalukan, bahkan bila esensinya itu hanya diungkapkan lewat tulisan pena atau ucapan lidah sekalipun. Demi mencapai impian bodoh mereka, yaitu Israel Raya[13], mereka telah melakukan segala bentuk kejahatan.

Negara-negara Islam dan kaum tertindas dunia merasa bangga bahwa musuh mereka adalah Husein dari Yordania [14] , Hasan dari Maroko[15], dan Husni Mubarak dari Mesir[16], yang bekerja sama dengan Isrel dalam berbagai kejahatan demi mengabdi kepada AS dan Israel. Mereka adalah musuh-musuh Islam yang tidak pernah berhenti melakukan kejahatan, bahkan kepada bangsa mereka sendiri. Dan kita merasa bangga bahwa musuh kita adalah Saddam yang mengabdi kepada paham Aflack.[17] Ia diktator yang oleh kawan ataupun lawannya, dikenal sebagai pelaku kejahatan dan pelanggar hak-hak internasional, sekaligus pelanggar hak-hak asasi manusia. Semua mengetahui bahwa kejahatan yang ia lakukan kepada bangsa tertindas Irak dan negara-negara Syeikh di Teluk, tidak kurang dari kejahatan yang dia lakukan terhadap Iran.[18]

Kita dan negara-negara tertindas di dunia juga merasa bangga bahwa setiap tuduhan kejahatan dan pengkhianatan yang ditimpakan kepada kita dan semua kaum tertindas dunia, selalu datang dari media massa dan badan propaganda dunia, yang melakukan semua itu atas perintah negara adidaya.

Adakah hal yang lebih membanggakan dari kenyataan bahwa AS ternyata tidak berkutik menghadapi bangsa Iran dan negeri Imam Mahdi ini? Padahal, AS selama ini merasa menjadi penguasa dunia karena memiliki klaim, fasilitas militer, serta kekuasaan atas sejumlah pemerintahan bonekanya dan juga kekuasaan atas kekayaan milik bangsa-bangsa tertindas, padahal negeri adidaya ini memiliki segala jaringan media massa. Tetapi, kini AS terus dipermalukan dan terjebak untuk terus melakukan berbagai skandal.

Adakah hal lain yang lebih membanggakan kita dibandingkan dengan fakta bahwa AS sampai tidak tahu kepada siapa harus melobi ketika wajahnya dipalingkan ke berbagai arah, ia menerima jawaban penolakan?[19] Hal ini semua bisa terjadi tidak lain karena adanya pertolongan gaib dari Allah Swt yang telah membangunkan bangsa-bangsa, terutama bangsa Iran , sekaligus membimbingnya keluar dari kegelapan akibat pemerintahan yang keji, ke arah cahaya Islam.[]

[1] . Diterjemahkan dari kitab : "Wasiat ImamKhomeini Ra".

[2] . Shah pernah membuat proyek percetakan Al-Qur'an dengan maksud untuk menipu rakyat Iran. Al-Qur'an tersebut dibuat dalam edisi luks yang sangat indah. Al-Qur'an yang ditulis tangan oleh Mirza Ahmad Neirizi (abad ke-10 Hijriah) tersebut termasuk cetakan kitab suci terindah abad itu. Setelah berhasil dicetak, Al-Qur'an itu diberi nama Arya Mehr dan disimpan di perpustakaan pribadi Shah.

[3] . Raja Fahd dari Arab Saudi adalah salah seorang pemimpin Arab yang cukup dekat dengan Zionis Israel. Pada Konferensi Thaif, ia mengajukan rancangan damai dengan Israel, yang salah satu butir rancangannya adalah pengakuan secara resmi atas eksistensi negara Israel di kawasan pendudukan Palestina. Rancangan Fahd ini tentu saja mendapatkan sambutan hangat dari AS, Rezim Zionis, dan sejumlah negara Arab sekutu AS. Tetapi, proposal itu mendapatkan penentangan luar biasa keras dari Imam Khomeini. Dalam sebuah pidatonya, Imam menyebut rancangan Raja Fahd itu sebagai pengkhianatan terhadap Islam dan rakyat Palestina. Dalam menutupi tindakan pengkhianatannya itu, Raja Arab Saudi setiap tahunnya menganggarkan jutaan dolar untuk mencetak Al-Qur'an dan membagikannya kepada umat Islam di seluruh dunia.

[4] . Wahabi atau Salafi adalah sebuah fenomena aliran yang memiliki akar budaya dan pada saat yang sama, juga memiliki akar politik. Aliran ini memiliki prinsip-prinsip keagamaan yang bermula dari pandangan Ibnu Taimiyyah, seorang pengikut madzhab Hanbali. Ibnu Taimiyyah hidup pada abad kedelapan Hijriah. Ia -yang menjalani hidup dengan keprihatinan dan kemiskinan- sangat tertarik kepada ajaran Ahmad bin Hanbal, Imam Madzhab Hanbali (241 Hijriah). Ibnu Taimiyyah sebagaimana Ahmad bin Hanbal, dalam hal tauhid meyakini apa yang tersurat dalam Al-Qur'an mengenai sifat-sifat Allah. Karena itu, ia yakin bahwa Allah itu berjisim, memiliki tangan, kaki, mata, lidah, dan lain-lain, sebagaimana manusia berjisim dan memiliki anggota. Keyakinan semacam ini merupakan syirik yang nyata. Akidah Wahabi atau Salafi jauh berbeda dengan akidah Ahli Sunah Wal jamaah dan Syi'ah Imamiyah.

Selain keyakinannya yang kontroversial tentang zat Allah itu, Ibnu Taimiyyah juga memiliki fatwa-fatwa baru yang aneh tentang keharaman menziarahi kuburan Rasulullah Saw dan bertawasul atau mohon syafa'at dari Rasulullah Saw dan para awliya lainnya. Hingga kini sudah banyak sekali ulama dari kalangan Sunni ataupun Syiah yang telah menyampaikan bantahannya atas pemikiran aneh Ibnu Taimiyyah itu. Tapi para pengikut Wahabi tetap saja keras kepala mempertahankan akidahnya yang tidak logis dan merusak persatuan umat tersebut. Dan mereka tidak mempunyai argumen yang kuat atas keyakinannya tersebut : (قل هاتوا برهانكم إن كنتم صادقين ).

[5] . Nahjul Balaghah adalah sebuah kitab agung yang penuh dengan nilai dan makna. Kitab ini diyakini sebagai yang terbaik dan terkenal setelah Al-Qur'an. Ketinggian nilai sastra serta kehebatan isinya membuat banyak ilmuwan tertarik untuk mempelajarinya. Banyak ilmuwan non-muslim juga diberitakan secara tekun menelaah kitab ini. Nahjul Balaghah berisikan khutbah, surat, dan kata-kata mutiara yang diucapkan oleh Imam Ali As Penyusun kitab ini adalah Muhammad bin Abi Ahmad atau yang lebih dikenal dengan nama Sayyid Radhi, seorang ulama dan penyair terkenal (359 - 404 Hijriah). Makamnya berada di kawasan Karukh, Baghdad, dan hingga kini termasuk tempat peziarahan yang terkenal.

[6] . Terkait dengan "Munajat Sya'baniah" ini, Ali bin Thawus, seorang ulama ternama madzhab Syiah mengutip kata-kata Husein bin Muhammad yang menulis bahwa Imam Ali a.s. dan semua imam dari keturunan beliau selalu membaca doa ini di bulan Sya'ban ("Iqbal Al A'mal", halaman 685 dan juga kitab "Mafatihul Jinan" pada bagian amalan bulan Sya'ban). Imam Khomeini sendiri dalam kesempatan terpisah menjelaskan keagungan doa ini sebagai berikut.

[7] . Doa Arafah adalah catatan munajat yang dilakukan oleh Imam Husein a.s. pada hari Arafah (9 Dzulhijjah), sebelum beliau beserta keluarga dan sahabat setianya pergi menuju Karbala. Di bawah teriknya mentari dan sengatan padang pasir Arafah, Imam Husein menyampaikan munajat historisnya sambil berurai air mata cinta. Isi doa ini adalah lambang harapan dan cinta dari penghulu para syuhada kepada Kekasih dan Sembahannya, yaitu Allah Sang Pencipta. Konsep yang terkandung dalam doa ini sangat bernilai tinggi ("Iqbal Al A'mal", Bab Amalan di Hari Arafah halaman 339; "Zaad Al Ma'ad" halaman 265; "Mafatihul Jinan", bagian Amalan Hari Arafah).

[8] . Shahifah Sajjadiah adalah kumpulan doa dari Imam Ali bin Husein Zainal Abidin a.s. Kitab ini ada dua jenis. Yang pertama adalah "Shahifah Shaghirah" yang diakui oleh sekte Syiah Zaidiah. Syiah Imamiah menyebut kitab ini sebagai "Shahifah Naaqishah (tidak lengkap)". Yang diakui oleh kelompok Imamiyah adalah "Shahifah Kaamilah Sajjadiyah" yang sampai kepada kita lewat periwayatan Najmuddin Baha' Al Syaraf ‘Alawi. Kitab ini ini juga mengandung konsep dan ajaran yang sangat tinggi. Untuk menggali maknanya, kitab Shahifah Sajjadiah ini telah ditelaah dan dijelaskan oleh para ulama. Di antara para ulama yang telah menulis kitab syarah (penjelasan) atas kumpulan doa ini adalah Kaf'ami, Syaikh Baha'i (kitab penjelasannya diberi judul "Hada'iq Al Shalihin"), Mulla Hadi (dalam bahasa Persia dan kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa daerah Mazandarani), Syeikh Thuraihi, Mulla Muhammad Baqir Al Majlisi, dan yang paling terkenal adalah Sayid Ali Khan (diberi judul "Riyadh Al Salikin").

[9]. Shahifah Fathimah adalah catatan percakapan Fathimah Az-Zahra a.s. dengan malaikat Jibril dan rahasia yang disampaikan oleh Jibril dari Allah Swt kepada Fathimah a.s. Kitab yang mulia ini tidak bisa ditemukan karena berada di tangan para Imam Maksum a.s. yang diwariskan di antara mereka secara turun-temurun. Saat ini, kitab tersebut diyakini berada di tangan Imam Mahdi a.f.

[10] . Baqirul Ulum adalah nama julukan bagi Imam Muhammad bin Ali Zainal Abidin. Ia adalah Imam Kelima madzhab Ahlul Bait a.s. Panggilan yang biasa diucapkan oleh para pengikut madzhab Ahlul Bait kepadanya adalah Imam Baqir. Nama julukan Baqir menurut riwayat diberikan oleh Rasulullah Saw. Nama panggilan lain dari Imam Baqir adalah Abu Ja'far, karena ia adalah ayah dari Imam Keenam, yaitu Imam Ja'far Shadiq a.s.

[11] . Fiqih Ja'fari adalah prinsip dan dasar-dasar fiqih Syiah yang diajarkan oleh Imam Keenam dari madzhab Ahlul Bait, yaitu Imam Ja'far Shadiq a.s. (hidup antara tahun 80-83 hingga 148 hijriah). Dia gugur Syahid di Madinah dan dimakamkan di Pekuburan Baqi', Madinah.

[12] . Zionisme Internasional adalah pemikiran fanatis yang dimiliki oleh para kapitalis Yahudi yang pada akhir abad lalu muncul di Eropa dan sekarang menjadi ideologi resmi rezim penjajah Baitul Maqdis. Nama ini diambil dari Gunung Zion di dekat Baitul Maqdis. Pemikiran rasialis ini menyatakan bahwa Yahudi adalah bangsa pilihan Tuhan yang memiliki posisi istimewa di dunia. Berdasarkan pemikiran ini, pada tahun 1898, didirikanlah Organisasi Zionis Internasional yang bertujuan untuk memindahkan kaum Yahudi dari berbagai penjuru dunia ke Palestina.

Organisasi tersebut kini memiliki kekuatan dana yang tidak terbatas, yang setara dengan kekayaan perusahaan-perusahaan monopoli terbesar di dunia. Pusat organisasi ini di AS dan aktivitas komunitas Zionis mengontrol lebih dari 60 negara dunia. Dewasa ini, ada sekitar 18 organisasi Zionis yang beraktivitas di dunia. Sementara itu di AS, negara yang merupakan pendukung utama Zionisme Internasional, ada 281 organisasi nasional Yahudi, 251 federasi lokal Yahudi, serta berbagai organisasi dan lembaga keuangan Yahudi lainnya, yang semuanya terkait dengan Zionisme.

Organisasi Zionisme Internasional juga memiliki lembaga intelijen dan mata-mata di sebagian besar negara dunia yang terkait dengan agen rahasia Israel, MOSSAD dan agen rahasia AS, CIA. Senjata terpenting dan terampuh yang dimiliki oleh Zionisme Internasional adalah media massa yang dikuasai oleh kaum Yahudi di seluruh dunia. Secara keseluruhan, ada 1.036 koran dan majalah yang dikuasai Yahudi, dan yang paling terkenal di antaranya adalah koran New York Times.

[13] . Israel Raya adalah sebuah pemerintahan yang dicita-citakan kaum Yahudi, yaitu pemerintahan dunia yang berada di bawah kekuasaan kaum Yahudi. Ini adalah tujuan utama yang ingin dicapai oleh para pendiri gerakan Zionisme. Berdasarkan cita-cita pendirian Israel Raya ini, setelah dibentuknya pemerintahan Israel pada tahun 1948 di atas tanah milik bangsa Palestina, orang-orang Zionis berupaya merealisasikan cita-cita tersebut. Untuk menjustifikasi hal ini, mereka menggunakan dalil-dalil yang ada di kitab Taurat. Daerah-daerah yang diklaim sebagai wilayah dari Israel Raya sebagian besar adalah kawasan negara-negara muslim atau sebagian wilayah dari sebuah negara yang dihuni oleh umat Islam. Dalam peta Israel Raya yang dimuat dalam laporan penelitian Benyamin Mazar yang diterbitkan di bawah pengawasan pemerintahan Israel, kawasan Israel Raya membentang luas dari Sungai Nil hingga Sungai Eufrat, dan melingkupi Teluk Persia, Irak utara, Muscat, Oman, Nejd, Turki, Suriah, Libanon selatan, Palestina utara, Jordania barat, sebagian Mesir, dan bagian selatan Sudan. Selain itu, ada pula peta Israel yang lebih besar lagi, yang akan direalisasikan setelah terwujudnya Israel Raya, yaitu meliputi Kurdistan, daerah tenggara Iran, barat daya Afghanistan, dan sebagian dari barat laut Pakistan.

Pada akhir abad ke-19, seorang wartawan Yahudi keturunan Austria bernama Theodore Hertzel, dengan menulis sebuah makalah, mengundang seluruh kaum Yahudi yang hidup terpencar-pencar di berbagai penjuru dunia untuk membentuk sebuah negara. Ia juga mengundang seluruh umat Yahudi untuk kembali kawasan yang disebutnya sebagai tanah air asli mereka, yaitu Palestina. Dengan demikian, Hertzel telah memperbaharui isu "kembali ke tanah yang dijanjikan" dalam pikiran kaum Yahudi sedunia.

Organisasi Zionisme Internasional yang mengumumkan bahwa tujuan didirikannya lembaga itu adalah untuk memindahkan kaum Yahudi dunia ke Palestina, kemudian melakukan usaha meluas dalam merealisasikan tujuan ini. Atas lobi dan infiltrasi yang kuat dari kaum Yahudi, pemerintah Inggris pada tahun 1917 mengeluarkan Deklarasi Balfour (Balfour adalah nama Menlu Inggris saat itu) yang isinya mengakui bahwa Palestina adalah tanah milik Bani Israel. Deklarasi Balfour kemudian juga disepakati oleh pemerintah Perancis, Italia, dan AS.

Pada tanggal 29 November 1948, Majelis Umum PBB mengeluarkan resolusi yang membagi Palestina menjadi dua bagian, yaitu wilayah Arab yang luasnya 4.500 mil persegi dan wilayah Israel yang meliputi 289 mil persegi. Akhirnya, pada tanggal 4 Mei 1948, pemerintahan Israel secara resmi didirikan. Uni Soviet adalah negara pertama di dunia yang mengakui pendirian negara Israel.

[14] . Husain Yordania adalah Raja Yordania (kini sudah meninggal, pen.). Nama lengkapnya adalah Husain bin Thalal. Lahir tanggal 4 November tahun 1935 di Amman. Pendidikannya dimulai di TK Inggris di Amman, lalu dilanjutkan ke sekolah Victoria di Mesir, dan akhirnya dilanjutkan ke Universitas Harvard. Pada tahun 1951, kakeknya, Raja Abdullah, tewas di tangan seorang pemuda revolusioner Palestina. Atas dukungan Inggris, anak Abdullah, yaitu Thalal diangkat sebagai raja dan Husain bin Thalal pun menjadi putra mahkota. Beberapa bulan kemudian, pada tanggal 11 Agustus 1951, parlemen Yordania menurunkan Raja Thalal dari jabatannya dan Husain bin Thalal dinobatkan sebagai raja. Selama masa pemerintahannya, Raja Husain selalu mendapatkan dukungan dari Inggris. Menyusul keluarnya Inggris dari Terusan Suez dan masuknya AS secara bertahap ke kawasan tersebut, Raja Husain juga memperoleh dukungan dari AS.

Politik luar negeri di kawasan Timur Tengah yang dijalankan oleh pemerintahan Husain bin Thalal selalu mengikuti kebijakan AS dan Inggris di kawasan tersebut. Pada tahun 1967, ketika Perang Arab dan Israel dimulai, Raja Husain melakukan pengkhianatan dengan menjalin perjanjian dengan Rezim Zionis, sehingga kekuatan Arab menjadi terpecah dan Rezim Zionis berhasil menduduki Tepi Barat Sungai Jordan yang meliputi Baitul Maqdis dan Masjidil Aqsha, lalu menggabungkannya dengan wilayah Palestina yang sebelumnya sudah diduduki Israel. Akibatnya 400 ribu warga Palestina menjadi pengungsi ke Jordania. Dalam menghadapi banjir pengungsi ini, Raja Husain bersikap keras sehingga terjadilah tragedi yang disebut sebagai September Hitam pada tahun 1970, yaitu pembunuhan massal terhadap para pengungsi Palestina.

[15] . Hasan Maroko adalah Raja Maroko. Dia lahir pada tahun 1929 dan merupakan anak dari Raja Muhammad V. Pendidikannya dilalui di Perancis dan setelah ayahnya meninggal, dia diangkat sebagai raja dengan nama Raja Hasan II. Sejak Raja Hasan II naik tahta, hubungan Maroko-Perancis mengalami perluasan dan negara muslim ini semakin menjadi korban serangan budaya dari Barat. Pemerintah Maroko secara umum mengadakan kerjasama di bidang budaya, ekonomi, dan politik dengan Perancis. Disebutkan pula bahwa Anwar Sadat, Presiden Mesir saat itu, berkenalan dengan Rezim Zionis melalui Raja Hasan II karena Maroko memang memiliki hubungan tradisional dengan Zionis, bahkan setiap tahunnya selalu diadakan konferensi Yahudi di Maroko.

Maroko bisa dikatakan satu-satunya negara muslim tempat orang-orang Zionis bisa melakukan segala aktivitasnya dengan bebas. Bahkan pada tahun 1991, Raja Hasan mengangkat seorang Yahudi bernama Andre Azoulay sebagai penasehat tinggi.

[16] . Husni Mubarak diangkat sebagai Presiden Mesir sejak tahun 1981 setelah pendahulunya, Anwar Sadat, tewas di tangan tentara pengawalnya sendiri, Khaled Islambuli. Kebijakan politik luar negeri, khususnya Timur Tengah, yang diambil Husni Mubarak tidak jauh berbeda dengan kebijakan pendahulunya. Pada tahun 1982, dalam wawancara dengan stasiun CNN, Husni Mubarak berkata, "Pintu kami terbuka bagi teman-teman bangsa Arab, selama tidak mengorbankan hubungan kami dengan Israel. Kami mampu memainkan peran yang penting untuk menghilangkan segala ketegangan yang selalu muncul di antara teman-teman Arab dengan Israel."

[17] . Michael Aflack adalah pendiri Partai Ba'ats yang beraliran sosialis. Setelah Partai Ba'ats meraih kekuasaan di Irak, Saddam Husain menjadi orang nomor dua di Irak, yaitu sebagai wakil presiden. Presiden Irak saat itu adalah Hasan Al Bakr yang juga menjabat Ketua Dewan Revolusi Irak. Namun, pada prakteknya, kontrol atas negara berada di tangan Saddam. Pada tahun 1979, Dewan Revolusi Irak menyepakati pengunduran diri Hasan Al Bakr dan Saddam diangkat sebagai presiden.

Salah satu kejahatan terbesar yang dilakukan Saddam adalah invasinya ke Iran yang dilakukan satu setengah tahun pasca kemenangan Revolusi Islam di bawah pimpinan Imam Khomeini. Invasi Irak yang dilakukan atas dukungan AS itu semula diperkirakan akan berlangsung singkat dan Republik Islam Iran yang baru lahir itu akan segera jatuh ke tangan Irak. Namun, perlawanan bangsa Iran yang gigih membuat perang berlanjut hingga delapan tahun.

Kejahatan Saddam lainnya-yang awalnya juga mendapat lampu hijau dari AS dan Inggris-adalah serangan terhadap Kuwait. Saddam dalam waktu singkat berhasil menduduki Kuwait dan menyebabkan para Amir dan Syekh Kuwait melarikan diri dari Kuwait. AS dan negara-negara Barat kemudian mengirimkan pasukan ke Teluk Persia dalam jumlah yang sangat besar. Serangan dari berbagai arah yang dilancarkan oleh pasukan multinasional berhasil mengusir keluar pasukan Irak dari Kuwait. Para Amir dan Syeikh Kuwait pun kembali ke negara mereka.

Perang Teluk ini selain mengakibatkan kesengsaraan atas rakyat Irak akibat embargo yang ditetapkan PBB, juga menyebabkan Arab Saudi dan Kuwait harus menanggung biaya perang yang sangat besar. Sebaliknya, perang ini memberi kentungan besar kepada pabrik-pabrik senjata Barat, terutama AS, yang menjual senjata-senjata mereka dengan harga berkali-kali lipat kepada Arab Saudi dan Kuwait. Berbagai media massa melaporkan, invasi Irak ke Kuwait dan meletusnya Perang Teluk yang melibatkan pasukan multinasional telah menyebabkan naiknya angka penjualan senjata dan peralatan perang secara drastis, sehingga berhasil menyelamatkan sebagian besar perusahaan-perusahaan senjata Barat dari kebangkrutkan.

[18] . Kejahatan dan pengkhianatan Saddam terhadap bangsa Irak tidak bisa dijelaskan secara sederhana. Diktator Irak ini dengan menerapkan politik despotik telah membelenggu kebebasan individu dan masyarakat Irak sekaligus menciptakan atmosfer yang mencekik rakyat. Untuk mencapai ambisinya, Saddam tidak segan-segan mengorbankan rakyatnya sendiri, misalnya pengeboman kimia terhadap kota Halabche di Irak yang menewaskan ribuan warga kota itu. Saddam juga selalu mengobarkan isu-isu fanatisme Arab dan "Perlindungan atas Bangsa Arab". Namun, dalam invasinya terhadap Republik Islam Iran, korban terbesarnya justru warga Iran yang beretnis Arab di wilayah Khuzestan.

Arab Saudi dan para penguasa negara-negara Teluk yang dalam agresi Irak ke Iran tidak pernah menunda-nunda pemberian bantuannya kepada tentara Saddam, juga tidak luput dari sengatan api keserakahan Saddam. Hanya sekitar dua tahun setelah berakhirnya perang Irak-Iran, Saddam membalas kebaikan negara-negara Arab tetangganya itu dengan cara menganeksasi Kuwait. Jika saja tentara multinasional tidak turun tangan, niscaya Kuwait, Arab Saudi, dan negara-negara Arab lainnya akan menjadi korban keganasan Saddam. Keganasan Saddam bahkan merambah hingga ke keluarga terdekatnya, sampai-sampai mereka sendiri tidak tahan dengan hal itu. Kita pernah menyaksikan larinya dua anak perempuan Saddam beserta kedua suaminya ke luar negeri untuk menjauhkan diri dari keganasan ayah mereka sendiri.

[19] . Maksud dari kalimat Imam "jawaban penolakan terhadap AS" adalah terkait dengan prediksi Imam Khomeini yang di kemudian hari terbukti kebenarannya. Salah satu contoh dari masalah ini adalah embargo ekonomi yang diterapkan AS terhadap Iran. Selain tidak memberikan hasil apapun bagi AS, usaha AS untuk mempengaruhi bangsa-bangsa lain agar ikut serta dalam program embargo ini juga tidak membuahkan hasil. Data ekonomi justru menunjukkan bahwa tingkat kerjasama ekonomi antara Iran dan negara-negara Eropa malah semakin meningkat. Tekanan AS untuk membuat Rusia menghentikan kerjasamanya dengan Iran di bidang nuklir bertujuan damai juga mengalami kegagalan.

 


source : www.abna.ir
  2285
  0
  0
امتیاز شما به این مطلب ؟

latest article

      Israel Bombardir Pos-pos Hamas di Jalur Gaza
      Wujudkan Pemilu Damai, Polri Ajak Masyarakat Lawan Hoaks
      Eropa Menikam Iran dari Belakang
      Apakah hakikat ruh berdasarkan hadis-hadis Islam dan mengapa hal ini tidak diutarakan secara ...
      Jokowi Gandeng Ulama Majukan Bangsa
      Ilmu Jiwa Falsafi : Persaingan jiwa hewani dan jiwa rasional
      Urgensi dan Kiat Muraqabah dalam Tasawuf
      Hukum Merampas (Ghasab)
      Diharamkannya uang suap sangat masuk akal
      Apa Yang Terjadi Jika Keadilan itu Terwujud?

 
user comment