Indonesian
Sunday 16th of June 2019
  520
  0
  0

Dianggap Merusak Hutan, Perluasan Masjid Jadi Sengketa

 

LILBURN (Berita SuaraMedia) - Salah satu pemimpin Masjid Dar-E-Abbas Lilburn mengatakan pada hari Senin malam bahwa pohon-pohon yang ada di sekitarnya akan dilestarikan sebagai penyangga dari 200 kaki dari usulan perluasan Masjid dan rumah-rumah yang berdekatan.

Lebih dari tiga hektar tanah "tidak akan terganggu, akan ada kawasan penyangga besar, semua alami, itu akan tetap seperti apa adanya," kata Wasi Zaidi.

Jemaah, dengan 90 keluarga, ingin membangun Masjid seluas 20.000 kaki persegi, ditambah sebuah gym, pemakaman, dan tempat parkir, pada bagian dari delapan hektar dari hutan yang dijadikan zona perumahan yang berdampingan dengan lingkungan rumah keluarga tunggal, di Lawrenceville Highway dan Hood Road.

Jumlah jemaah telah melampaui kapasitas rumah tua kecil di properti tersebut. Anggota mulai bertemu di sana pada bulan Setmber, 2012.

Dewan Kota Lilburn dijadwalkan untuk memberikan suara untuk permintaan Masjid itu akan perubahan zonasi pada hari Rabu.

Zaidi mengatakan Masjid ingin mempertahankan zonasi pemukiman yang ada pada properti yang terdekat dengan lingkungan tempat tinggal yang berdekatan, yang akan terdiri dari tiga-empat hektar area penyangga.

Masjid menginginkan untuk mempertahankan sisa delapan hektar yang paling dekat dengan Lawrenceville Highway dizonasi atau rezonasi untuk memungkinkan ekspansi.

"Jika mereka (pemilik rumah) ingin melihat makam, mereka harus, secara harfiah, masuk ke properti untuk melihat pemakaman. Mereka (tidak akan) dapat melihatnya dari halaman belakang mereka," Zaidi berjanji.

Zaidi mengatakan jemaah bersedia melakukan apa pun yang mungkin untuk menyenangkan para pemilik rumah.

"Jika mereka ingin kita untuk memindahkan (pemakaman)" ke bagian lain dari Masjid properti, "Kita fleksibel, ya .... kami adalah bagian dari Lilburn selama 12 tahun .... Kita mengasihi sesama kita . Jadi kita akan melakukan apa pun yang kita harus lakukan untuk dapat memperbaikinya."

Anggota jemaah, dan pemilik rumah di dekatnya, tidak pernah berbicara dengan satu sama lain. Tapi mereka sudah bicara dengan dewan kota secara menyeluruh tentang perbedaan mereka.

Kamis malam lalu, Komisi Perencanaan Lilburn berpihak kepada pemilik rumah dan merekomendasikan untuk Dewan Kota menolak rencana Masjid.

"Ini adalah masalah perencanaan penggunaan lahan, dan bukan isu agama," kata salah seorang komisaris perencanaan, Lawrence Kahn. "Kami benar-benar harus fokus pada rencana penggunaan lahan kita saat ini, dan masa depan Lilburn."

Suara untuk merekomendasikan penolakan adalah 4-0. Ratusan pemilik rumah di pertemuan bertepuk tangan dan bersorak.

Tepat sebelum pemungutan suara pekan lalu, pemilik rumah yang tinggal paling dekat dengan properti mengatakan kepada Kantoe Berita 11 Alive News, mereka mengatakan tidak percaya akan kemungkinan mereka bisa hidup dengan rencana perluasan Masjid, yakin bahwa ekspansi akan menghancurkan ketenangan mereka, halaman belakang yang berhutan-hutan, dan menurunkan nilai properti mereka.

"Ini bukan tentang Masjidnya," kata Betty Callis. "Kami tidak ingin apa-apa kecuali daerah perumahan" pada properti zonasi perumahan.

"Ini telah dikategorikan sebagai zona perumahan, harus tetap menjadi zona perumahan," kata Ilene Strongin-Garry.

"Ini tidak melawan agama," kata Lorraine Lobos. "Ini adalah tentang mengambil hak-hak saya sebagai pemilik rumah ... Jika saya tahu bahwa ini (kemungkinan rezoning dan perluasan Masjid) yang akan terjadi, saya akan, pasti, tidak perlu menginvestasikan semua tabungan yang saya telah saya kumpulkan dengan bekerja keras selama bertahun-tahun" untuk membeli rumah yang sekarang ia miliki.

Pengacara untuk Masjid, Doug Dillard, mengatakan bahwa sebuah konsultan independen, dipilih dan dipekerjakan oleh Kota Lilburn, menyimpulkan bahwa rencana Masjid tidak melanggar peraturan kota atau hukum negara, dan bahwa karena itu rencana harus disetujui.

Pihak manapun yang kehilangan suara Rabu malam diperkirakan untuk menuntut, dan meminta pengadilan untuk memutuskan. (iw/11a)


source : http://www.suaramedia.com
  520
  0
  0
امتیاز شما به این مطلب ؟

latest article

      Kemenangan Revolusi Islam Iran Terinspirasi dari Revolusi Ahlulbait as
      Rezim AS, Simbol Kekerasan dan Pengobar Perang
      Ayatullah Hakim Nasehati Pemuda Irak untuk Jaga Persatuan
      Kehadiran Regional Bagian Elemen Kekuatan dan Keamanan Iran
      Pentingnya Pencegahan UU Negara Bangsa Yahudi
      Iran Jadi Negara Kelima yang Mampu Produksi Mesin Mutakhir HPGR
      Kehancuran Israel dengan Upaya Bangsa-Bangsa Muslim
      Pengiriman 120 Tim Rukyat Hilal 1 Syawal di Iran
      Fatwa 10 Marja Taklid mengenai Besaran Nominal Zakat Fitrah untuk Masyarakat di Iran
      Salat Idul Fitri 1439 H di Tehran akan Diimami Ayatullah Ali Khamanei

 
user comment