Indonesian
Wednesday 26th of June 2019
  1321
  0
  0

Kemarahan Dunia Islam dan Penayangan Film Anti Islam di Amerika

Kemarahan Dunia Islam dan Penayangan Film Anti Islam di Amerika

 

Sekalipun Dubes dan tiga diplomat Amerika mati di kota Benghazi dan di Kairo polisi meningkatkan penjagaannya terhadap Kedubes AS di Kairo, tapi protes luas dunia Islam atas publikasi film anti Islam masih tetap berlanjut. Sementara Kamis kemarin (13/9) dari Sanaa ditayangkan bagaimana para pemuda Yaman naik ke atas tembok Kedubes AS, menurunkan bendera Amerika dan menggantinya dengan nama suci Rasulullah. Pasukan keamanan Yaman menyerang para demonstran yang berujung pada tewasnya tiga orang dan puluhan lainnya luka-luka.

 

Warga Mesir sejak Selasa malam (11/9) menyerang Kedubes AS di Kairo, melepas bendera dan kemudian membakarnya. Polisi kemudian menyerang para demonstran yang berujung pada 250 orang terluka.

 

Warga Arab Saudi tidak ingin ketinggalan dari yang lain. Mereka melakukan demonstrasi di sejumlah daerah negara ini memrotes penayangan film anti Islam di Amerika dan menuntut diusirnya Dubes AS dari negaranya. Rakyat Lebanon dan Palestina juga melakukan aksi demo luas mengutuk penayangan film anti Islam di Amerika dan meminta dunia Islam, khususnya Organisasi Kerjasama Islam dan Liga Arab agar mengecam tindakan hina ini. Menurut laporan sumber-sumber berita, Irak, Tunisia, Sudan dan Indonesia juga melakukan aksi unjuk rasa menolak penayangan film anti Islam itu.

 

Warga Iran juga ikut turun ke jalan melakukan aksi demo hari Kamis (13/9) di depan Kedubes Swiss sebagai pelindung kepentingan Amerika di Tehran. Para demonstran menyatakan kebenciannya atas penayangan film anti Islam itu dan menuntut agar para pelakunya segera diadili.

 

Sementara itu, media-media cetak Cina menilai tewasnya Dubes AS di Libya akibat penayangan film anti Islam telah menciptakan ketagangan baru antara dunia Arab dan Washington sejak dimulainya Kebangkitan Islam.  Surat kabar Cina menyinggung sikap Amerika yang tidak menghormati peradaban Islam dan menjelaskan, di tahun-tahun terakhir, Amerika dalam banyak kasus terlibat dalam aksi penghinaan terhadap umat Islam. Pembakaran al-Quran di sana telah menciptakan rantai protes dan kebencian umat Islam di dunia.

 

Seorang peneliti Serbia juga menyinggung film anti Islam yang menghina Nabi Muhammad Saw dan mengatakan, "Pembuat film ini telah membangkitkan emosi semua penganut agama di dunia." Zoran Milosevic, hari ini (Jumat, 14/9) di Belgrad kepada IRNA menegaskan bahwa aksi yang dilakukan imperialisme dan zionisme ini telah menghina seluruh agama di dunia. Ia mengatakan, "Semua pemimpin agama di dunia harus mengutuk penghinaan terhadap Nabi Islam, Muhammad Saw." (IRIB Indonesia)


source : http://indonesian.irib.ir
  1321
  0
  0
امتیاز شما به این مطلب ؟

latest article

      Kemenangan Revolusi Islam Iran Terinspirasi dari Revolusi Ahlulbait as
      Rezim AS, Simbol Kekerasan dan Pengobar Perang
      Ayatullah Hakim Nasehati Pemuda Irak untuk Jaga Persatuan
      Kehadiran Regional Bagian Elemen Kekuatan dan Keamanan Iran
      Pentingnya Pencegahan UU Negara Bangsa Yahudi
      Iran Jadi Negara Kelima yang Mampu Produksi Mesin Mutakhir HPGR
      Kehancuran Israel dengan Upaya Bangsa-Bangsa Muslim
      Pengiriman 120 Tim Rukyat Hilal 1 Syawal di Iran
      Fatwa 10 Marja Taklid mengenai Besaran Nominal Zakat Fitrah untuk Masyarakat di Iran
      Salat Idul Fitri 1439 H di Tehran akan Diimami Ayatullah Ali Khamanei

 
user comment